Tuesday, 5 April 2011

CERPEN YANG DITULIS KETIKA ZAMAN SEKOLAH : CAHAYA CINTA

Cerpen yang  ditulis ketika zaman sekolah..silalah beri pandangan anda dan apa penilaian anda setelah membaza cerpen ini .


Cinta itu mempunyai pelbagai definisi serta implikasi tapi bagi Nur Alisa cinta itu benar-benar ajaib dan benar-benar wujud andai ada dua hati yang ikhlas,jujur dan setia pada cinta sejati serta penuh dengan tanggungjawab dan keprihatinan.’Mummy, can we go there?’ Lamunan Lis termati dan suasana sejuk di negara matahari terbit ini terus menyentuh tubuhnya dan membuat dia dan jiwanya kembali ke bumi nyata,apabila anaknya bersuara. ‘Alright, come on’.Puteri nya,Mzatil Esfalis benar-benar menghiburkan hatinya dan dia merasakan Esfalis kurniaan tuhan yang terindah baginya. “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku,untuk nmengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberian-Nya.”(Surah An-Naml: 40). Waktu ternyata berlalu dengan pantas malah anaknya juga kini sudah berusia 8 tahun dan dia juga pernah merasa menjadi kanak-kanak berumur 8 tahun tapi pengalaman nya tidaklah seindah dan semudah orang lain.Fikirannya terus mengimbau ke masa lalu.....

Tolong! Tolong! Jeritan itu sayup-sayup kedengaran memecah keheningan malam,Lis segera bangkit dari katil dan mencari dari mana datangnya suara itu. ‘Ya Allah,kakMariah!’jerit Lis apabila melihat Mariah hanya terbaring kaku di bawah rumah manakala abangnya,Ilyas tergesa-gesa melarikan diri dari situ tatkala Lis tiba di situ.Tak mungkin dan memang tak kan pernah Lis lupakan peristiwa itu.Saudaranya dirogol oleh abangnya sendiri dan dia pula tidak mampu berbuat apa-apa kerana dia hanyalah kanak-kanak berumur 8 tahun.Peristiwa itu sudah bertahun di tinggalkan dan setiap apa yang terjadi tak pernah dilupakan walau sedetik.Masa berlalu dengan cepat dan manusia juga pasti boleh berubah tapi bagi Lis biar masa,dunia,manusia dan segala ada dalam muka bumi ini berubah tapi dia tetap adalah diri dia dan dia simpan satu impian besar.Nur Alisa,kanak-kanak yang berumur 8 tahun dahulu kini sudah menjadi seorang gadis.Kecantikan yang di anugerah Tuhan benar-benar memukau mata sesiapa yang memandang dan sinaran mata yang menyimpan 1001 rahsia itu mampu meluluhkan hati mana-mana lelaki yang goyah iman nya atau terlalu memuja kecantikan. ....

.. ..

.. ..

‘Hai,nama saya Adam,siapa nama saudari?’ tegur lelaki berbaju t-shirt biasa dan berseluar jeans pada Lis.Lelaki itu sedang menempah saat kehancuran nya. ‘Saya Alisa.”pendek sahaja jawapan nya tapi di indahkan dengan pandangan mata Lis yang memandang tepat pada anak mata lelaki itu dan perkenalan itu berjalan lancar,hari seterusnya dirasakan indah dan dipenuhi dengan bunga-bunga cinta. ‘Awak,saya nak bertemu dengan keluarga awak boleh?’pertanyaan Adam nyata memeranjatkan Alisa. Mana mungkin dia membawa pulang lelaki ini berjumpa keluarganya kerana belum waktunya. ‘Adam,saya bukan taknak bawa awak jumpa keluarga saya tapi mereka semua sibuk dengan kerja.Harap awak faham sangat.’Adam diam dan nyata kekecewaan menyelubungi jiwanya.Masa terus berlalu dan Lis yakin dah sampai waktunya Adam menjadi nama yang harus tertulis di dalam buku catatan nya dan nombor ke 45 menjadi tempat Adam.Senyuman Lis meleret dan dia puas kerana dia berjaya merosakkan lagi hati lelaki.HAHA,cinta ? pergi mampus lah cinta semua ini,dalam dunia ini mana mungkin ada cinta ,kejujuran dan kasih sayang detik hati Lis.Gadis yang kelihatan tenang,peramah,periang,mudah didekati dan sangat bahagia ini nyata menyimpan dendam serta kebencian yang dalam di hatinya kepada insan bernama lelaki.....

.. ..

LAGI BUDAK BAWAH UMUR DIROGOL DAN MENJADI MANGSA SUMBANG MAHRAM.....

Berita utama itu menarik perhatian Lis dan dia melepaskan keluhan yang berat sehingga teman nya di sebelah menegur ‘Kenapa kau ini,Ada masalah ke? ‘Lelaki seolah dah tak ada perikemanusiaan dan hanya bertuhankan hawa nafsu,lihatlah budak kecil pun di hambatnya dan jadikan pelepas nafsu binatang mereka.’Lis lantang menyuarakan pendapatnya. ‘Kenapa mesti kita peduli,bukan nya saudara kau atau pun ada kaitan dengan kau,buat apa kau pening dan beremosi lebih untuk orang lain’jawapan teman nya itu nyata menambah api kemarahan dalam jiwanya. ‘Itulah yang aku marah sangat, semua lepas tangan dan tak membantu membela nasib orang- orang teraniaya.meskipun bukan kita yang kena tapi mereka pun manusia macam kita dan orang yang berbuat jahat haruslah mendapat pembalasan sepatutnya. Dunia ini seolah tiada lagi keadilan dan manusia pula terlalu penting diri malah menghina pula orang yang dirogol dan melemparkan kata-kata tohmahan yang menjijik kan. Itukah Kemasyarakatan?kemanusiaan?’ teman nya hanya mampu menggeleng dan berlalu kerana dia tahu Alisa bukanlah mudah di bawa berbincang,tak kan mengaku kalah dan susah untuk mempengaruhi mindanya malah sukar difahami.Lis mengeluh dan berharap sangat dapat memutarkan waktu untuk membela nasib kakak saudaranya yang kini sudah kembali ke rahmatullah. Apa yang menyebabkan Lis masih menderita ialah abangnya,Ilyas dan seorang lagi lelaki yang masih bebas dan tidak mendapat hukuman sepatutnya.Ada sesuatu yang Lis sembunyikan dan cuba lupakan,jelas ada yang menjadi beban dalam fikiran Lis.....

.. ..

‘Lis, kamu pergi pasar belikan mak bahan-bahan untuk masak petang ini dan beli sekali rempah’pesan ibu dan Lis terus ke pasar dengan segera kerana hari ini ada sedikit kenduri kesyukuran atas kejayaan Lis dalam Sijil Peperiksaan Malaysia.Petang itu ramai sahabat handai ibu dan ayah Lis hadir.Dari kejauhan kelihatan seorang jejaka asyik melihat kearah Lis dan Lis berasa tidak selesa.Lelaki itu menghampirinya dan menghulur salam perkenalan dan Lis terima sekadar untuk tidak mengecilkan hati lelaki itu dan sejak itu mereka semakin rapat ,banyak menghabiskan waktu bersama sebelum Lis melanjutkan pelajaran ke Universiti.Fazli,lelaki yang berjaya memiliki sekeping hati Lis kerana dia sangat baik pada Lis dan juga keluarga Lis dan dia tinggal berdekatan dengan kawasan rumah Lis juga tapi keindahan itu semua hanya sementara kerana kebahagiaan Lis di ragut pada hari ibu bapa Lis tiada dirumah kerana ada hal di kampung dan terpaksa pulang dengan segera. Fazli datang seperti biasa tapi hari itu dia kelihatan pelik dan seolah mabuk.Lis tidak mengizinkan Fazli masuk kerumah kerana tiada sesiapa selain dia tetapi Fazli nyata hilang kewarasan yang ada kini hanyalah jiwa yang dikuasai syaitan dan hawa nafsu, Lis menjadi mangsa kebinatangan Fazli dan sejak kejadian itu Fazli menghilangkan diri. Lis tidak memberitahu sesiapa tentang kejadian itu kerana dia takut dan taknak peristiwa yang sama berulang.Dia masih ingat ketika saudaranya,Kak Mariah beritahu kepada keluarganya kebenaran mereka tak dapat menerima malah merasa jijik pada diri dia.Selain itu dia tahu ibu dan ayahnya ada masalah jantung dan mereka pasti sedih dan kecewa sangat atas apa yang terjadi pada diri dia,biarlah penderitaan itu disimpan daripada menambah penderitaan ibu bapanya.Hati Lis terlalu terseksa kerana setiap malam dia mimpikan peristiwa yang telah meragut kesempurnaan insaninya,peristiwa itu benar- benar menghantuinya.Dia menyembunyikan segala kisah pahit itu dan terus menjalani hidup menghadapi masa depan,dia melanjutkan pelajaran ke Universiti. Kadangkala kerana nila setitik rosak susu sebelanga.Dia berjaya menamatkan kuliahnya dan mendapat segulung ijazah berkat kegigihan dia.Dia berjaya dalam pelajaran tapi dia tak memiliki cinta malah perasaan cinta itu juga telah mati bukan atas kehendak dia tapi keadaan dan masyarakat yang buat dia jadi begitu.Setiap kali ada lelaki cuba menghampirinya dan ingin berkenalan,dia teringat peristiwa lampau dan pernah dia mencuba memberi peluang pada seorang lelaki tetapi lelaki itu terus meninggalkan nya apabila mengetahui kebenaran malah ada yang cuba mengambil kesempatan.....

Sejak itu Lis tekad dan dalam hatinya kini hanyalah kebencian dan dendam yang membara ke atas lelaki.Mereka benar-benar menghancurkan hidupnya dan lelaki adalah perosak.Penyeksaan yang dia alami mana mungkin dibayar dan diganti melainkan orang yang sepatutnya mendapat pembalasan dan menderita lebih dari apa yang dia rasa,dendam bertahun-tahun itu dia pendam dan terusan mencari mangsa seterusnya untuk membalas dendam kesumatnya kepada lelaki. Tetapi dalam kebencian di hati Lis masih terselit jua perasaan belas kasihan dan kewarasan dalam berfikir,itulah gunanya ilmu yang selama ini dia pelajari.Masyarakat,persekitaran,keadaan dan kelemahan diri yang menjadikan dia seperti sekarang.Dia tak meminta untuk jadi begitu tetapi itu sudah menjadi suratan NYA. ‘Dan demikian itulah keadaaan hari-hari(dunia ini dengan peristiwa kemenangan atau keaklahan).kami gilirkan dia antara manusia (supaya menjadi pengajaran)(Surah Ali Imran :140) ....

.. ..

.. ..

Lis menyusuri jalan-jalan di Jalan Tunku Abdul Rahman untuk membeli belah.Minggu ini dia akan pulang ke rumah ibu dan ayahnya, kalau boleh ingin lah bawa pulang sedikit hadiah untuk mereka.Gerai-gerai pakaian di jelajahi dan dia telah jumpa apa yang dia mahu.’Huh,penatnya hari ini lebih baik aku singgah makan dan minum di kedai makan depan itu’bisik Lis. ‘Oi perempuan apa kau buat dekat sini?’ satu sapaan yang tak diundang kedengaran.Lis menoleh dan terkejut apabila melihat Adam.Lis diam dan terus menyuap makanan ke dalam mulut seolah tiada apa yang terjadi.Adam duduk di hadapan nya dan memandang dengan perasaan yang berbaur.Perempuan yang telah menghancurkan hatinya dahulu kini ada di depan matanya,dia ingin dapatkan perhitungan adil.’Apa kau nak hah?Banyak lagi kerusi lain boleh kau duduk.Aku tak kenal kau’Lis ucap dengan bersahaja. ‘Tak kenal aku? Baguslah,tetapi aku tak mungkin lupa kau perempuan lakhnat’ayat yang betul-betul bisa menampam telinga Lis. ‘What you said? You are the one go to hell. You can’t judge me because you just the same like others such a cruel and blind human.’Lis terus bangun dan beredar dari situ.Adam terdiam dan terkejut, dia dapat rasakan seolah Lis ada satu rahsia yang terpendam.Lis benar-benar rasa marah dan geram dengan kata-kata Adam tadi. Dia dapat rasakan Adam seperti berbeza dan seolah ada kesal di hati nya kerana menghancurkan hati Adam dahulu. ‘Huh, lelaki semua sama Nur Alisa jangan terpedaya’ pesan Lis kepada dirinya sendiri.Dia memandu pulang kerumah sewanya.Tiba-tiba di selekoh jalan keretanya terberhenti dan kelihatan ada kereta di belakang yang berhenti juga dan pemandu itu turun menuju kepada Lis. ‘Awak okay ?’pertanyaan dari jejaka itu benar-benar membuat Lis terpaku dan terkesima.Adam meninjau kereta Lis dan cuba lihat apa masalah kereta itu. ‘Awak ekori saya ye?kenapa? Saya boleh laporkan pada polis!’ Lis tidak puas hati dan berasa hairan dengan kehadiran lelaki itu ketika saat ini,bagaimana dia boleh berada di sini . ‘Cik Alisa, jalan raya ini bukan milik ayah awak dan merupakan untuk kegunaaan semua orang’ Adam taknak keadaan menjadi lebih tegang. ‘Memanglah bukan ayah saya punya tapi takkanlah kebetulan awak ada di sini’. ‘Memang bukan kebetulan,saya ekori awak tadi,puas hati?’.‘Gila, kereta saya dah lah rosak dan sekarang saya bersama orang gila pula.Apalah malang nasib saya hari ini’, Keluh Lis.Adam sekadar diam dan beberapa minit kemudian mekanik tiba dan Adam beredar. ....

.. ..

Benarlah sesungguhnya cinta itu tidak kenal siapa,waktu,tempat dan keadaan yang menjadi asas nya hanyalah dua hati yang jujur,ikhlas,kesetiaan,tanggungjawab serta cinta sejati. Hubungan Lis dan Adam semakin mesra dan mereka tahu mereka ada perasaan antara satu sama lain cuma Lis sahaja yang cuba mengelak dari bicara soal hati dan tidak memberikan peluang Adam untuk masuk ke dalam hatinya.Alisa mencintai Adam dan memang sangat mengharapkan cinta Adam tetapi ada sesuatu yang menghalang mereka untuk bersama,dia terpaksa membuat keputusan yang sukar kini demi kebahagiaan semua.Dia mengharapkan kebahagiaan juga seperti orang lain tetapi dia tahu selayaknya kebahagiaan itu menjadi milik perempuan lain,perempuan yang lebih sempurna dari diri dia dan mempunyai kehidupan yang normal bukan seperti dia.Alisa merasa dia dan Adam berbeza.Adam terlalu baik dan sempurna sebagai seorang lelaki manakala dia hanyalah gadis yang sudah kehilangan mahkota keagungan seorang perempuan.Dia telah memberitahu Adam segalanya dan Adam dapat menerima keadaannya itu tetapi dia merasa rendah diri dan masih ada dendam pada lelaki,adakah Adam sanggup menerima dia seikhlasnya hingga akhir hayat dan kalau boleh di syurga nanti jua dapat bersama.....

.. ..

Jodoh pertemuan dan perpisahan itu sudah di tentukan di SiratulMuntahah. Lelaki yang baru menjadi suaminya telah pergi meninggalkan nya seminggu selepas sah mereka diijab kabulkan, bukan kerana pengkhianatan tapi jodoh dan takdir telah menentukan waktu Adam Danial kembali ke hadrat ilahi telah tiba.Alisa tak mampu nak luahkan kesedihan yang dialaminya dengan kata-kata malah air matanya seolah tak mampu mengalir kerana dia rasa apakah kebahagiaan itu memang bukan milik dia seumur hidup di dunia ini dan dia tak dapat terima kenyataan yang Adam pergi meninggalkannya disaat pintu hatinya sudah terbuka untuk insan bernama lelaki.Peredaran waktu yang makin pantas membuat semua orang sudah melupakan peristiwa pahit itu tetapi bagi Alisa terlalu sukar untuk dilupakan. Seminggu selepas peristiwa itu,Alisa membawa diri ke Jepun bersama hati yang luka dan kecewa pada kehidupan. Bertahun lamanya dia menghilangkan diri dan cuba mencari kekuatan diri kembali dan kini dia kembali ke Malaysia,bukan berseorangan tetapi bersama gadis kecil yang sangat comel.Sebulan selepas berada di Jepun,Alisa disahkan hamil dan didalam perutnya ada benih Adam,cahaya suci yang di tinggalkan Adam. Kita tak dapat jangka perjalanan hidup ini dan hanya mampu percaya pada qada dan qadar NYA. “Musibah itu akan membukakan mata mereka kepada tang lebih besar.Sebab yang mereka lihta itu kecil berbanding musibah lain yang lebih besar.Kemudian mereka menerima bahawa itu smeua merupakan penebusan dosa dan kesalahan.sekaligus mendapat pahala dan ganjaran di sisi Allah.Jika manusia menyedari bahawa semua ini adalah hasil yang boleh dipetik dari musibah maka mereka akan menghadapinya dengan senang dan tenang”.Kata-kata itulah yang membuat Alisa kembali tegak dan Tuhan itu pasti takkan biar hamba Nya menderita seorangan tanpa ada hikmah NYA.....

.. ..

Benarlah jodoh itu sungguh ajaib,kadangkala apa yang kita harap dan apa yang kita taknak itu yang terjadi. ‘Sayang,kenapa termenung?’ Fazli memeluk isterinya dan merenung ke anak mata yang bersinar dan seakan ada air jernih bergenang.’Abang, Alisa harap kita dapat bersama sampai syurga.’ Fazli rasa malu sangat pada Alisa,dia meninggalkan kampung halaman setelah meragut kehormatan Alisa.Dia hanyut pada hasutan syaitan dan terpengaruh dengan arak. Apabila dia sedar dia rasa takut sangat dan dengan hati yang sarat dengan kekesalan dia meninggalkan kampung itu dan berhijrah ke daerah lain di mana tiada sesiapa mengenalinya. Kini Alisa telah menjadi miliknya yang sah.Mereka bertemu kembali ketika Alisa pulang dari Jepun lalu menaiki limosin KLIA manakala Fazli yang tergesa-gesa hendak mengejar waktu telah terlanggar limosin KLIA tersebut.Apabila Alisa Nampak Fazli berada di hadapan nya saat itu perkara pertama yang di lakukan adalah menampar wajah Fazli dengan sekuat hati hingga meninggalkan kesan merah dan bibir Fazli berdarah.Fazli terpana dan dari situlah segalanya bermula kembali dan Fazli sedar kesilapan nya selama ini lalu mereka berkahwin.Alisa,Fazli dan Mzatil Esfalis hidup bersama dan mereka merintangi segala pahit getir sebuah keluarga bersama.Cinta itu datang dan pergi,hidup juga begitu tiada yang abadi apa yang pasti hanya Ilahi yang hakiki.Dendam,kebencian dan permusuhan bukanlah jalan penyelesaian sesuatu masalah tetapi kedamaian dan kebaikan lah ubat segala keburukan serta kejahatan.....

.. ..

-------------------------------------------TAMAT---------------------------------------------------------------....

No comments:

Post a Comment