Thursday, 14 April 2011

SOAL JODOH? JOM BICARA TENTANG JODOH.ADA BANYAK TIPS DISINI

Biasa sangat kita dengar ayat ni kan.. Bila bercakap tentang jodoh memanglah ianya ketentuan Tuhan tapi kita kenalah juga mencari. Kriteria-kriteria bagaimana yang dimahukan selain dari 4 prinsip yang Rasulullah saw dah berikan iaitu kecantikan, keturunan, kekayaan dan yang paling penting Agamanya. Ramai orang yang menambah lagi syarat-syarat dimana kononnya untuk lebih bersesuaian dengan selera mereka.
Adakalanya sebab yang mereka tak terima seseorang bukan kerana tak menepati 4 prinsip yang diatas tu tetapi oleh sebab ada kekurangan pada syarat-syarat tambahan. Kadangkala syarat-syarat tambahan tu kita nampak macam remeh sahaja. Contohnya ada wanita nakkan lelaki yang berkumis macam Dato K sebagai pasangan hidup dan ada pula lelaki yang tak suka wanita yang berkulit cerah. Lebih haru apabila syarat-syarat tambahan ni seolah-olah lebih diutamakan. Mereka-mereka ni dah bukan mencari jodoh tetapi mencari pasal!
Ada juga yang menjawab “Faktor-faktor tambahan seperti itu bukankah termasuk dalam kategori kecantikan. Cantik tu kan subjektif..” Mungkin boleh diterima alasan tu.. tetapi Rasulullah saw telah berikan kita kaedah terbaik untuk memilih, yang mana faktor Agama hendaklah diberi keutamaan. Perlu diingat kecantikkan rupa paras hanyalah bersifat sementara sahaja tetapi kecantikan peribadi yang lahir dari ketundukan kepada perintah agama itulah yang penting dalam menghidupkan kerukunan hidup berumahtangga. Kalau dah bersifat sementara bermakna ia tak kekal lama dan apabila tak kekal lama maka ia bersandar pada faktor yang rapuh. Oleh yang demikian, bila benih cinta cuba diletakkan pada faktor yang rapuh maka logiknya ia sukar untuk bertahan lama.
Peringatan ini untuk mereka-mereka yang terlalu cerewet memilih pasangan sehingga tiada satu pun yang berkenan di hati. Bagi sesetengah orang pula mereka memang memberi penekanan kepada soal agama dan langsung mengakui sukar untuk bertemu insan soleh atau solehah di zaman ini. Tak terkecuali mereka-mereka yang kurang mengamalkan ajaran islam tetapi jauh disudut hati tetap mahukan pasangan yang soleh atau solehah. Betulkah sukar nak temui insan sebegitu sekarang?
Bila difikirkan memanglah susah kalau nak menilai seseorang samada soleh/solehah atau tidak. Kalau yang perempuan, memanglah yang bertudung tu belum tentu solehah tetapi bila dah tak bertudung ternyata mereka melanggar salah satu suruhan Allah. Yang lelaki pula, apakah yang berketayap atau bersongkok itu satu jaminan mereka tu soleh. Tak jugakkan? Sememangnya jika asyik nak menilai iman seseorang sampai bila pun tak selesai. Jadi apa penyelesaiannya?
Beginilah.. dari sibuk menilai orang adalah lebih baik mereka-mereka ni menilai diri sendiri. Banyak perkara dalam dunia ni berkonsep “what you give you get back” jadi sebelum bertemu insan soleh/solehah tu ubah-ubahlah diri sendiri dahulu dengan banyak beramal soleh. Insya_Allah lelaki yang baik untuk wanita yang baik dan begitulah sebaliknya. Sekurang-kurangnya jika ditakdirkan bertemu jodoh dengan insan yang tak berapa soleh tu bolehlah mereka bimbing kerana tak semua yang kita nak tu Tuhan beri serta merta. Dia tahu apa yang terbaik buat kita, yang penting kita yang dekat dunia ni sentiasa laksanakan tanggungjawab sebagai hamba-Nya…
Masih rasa sukar nak mencari Jodoh..?

DISINI ADA DOA UNTUK CEPAT JODOH SELAIN ITU ANDA JUGA BOLEH MENGAMALKAN SELALU MEMBACA SURAH AL MUMTAHANAH.


Mencari pasangan hidup bukan mudah. Pasangan hidup maknanya pasangan untuk hidup bersama. Bukan sekejap. Jika umur panjang mungkin bersama sehingga 50 tahun. Bangun bersama, makan bersama, berbual bersama, tidur bersama. Berkongsi anak, berkongsi rumah, berkongsi rasa, berkongsi kasih.
Maka, mencari pasangan hidup ini memang perkara serius. Serius. Memang serius. Jangan akibat si dia mengurat anda, maka anda terus terpesona dan bersetuju. Jangan semata si dia comel atau glamour, maka anda terus mengambilnya.
Fikir betul-betul. Solat istikharah dan banyakkan berdoa. Selagi belum tenang jiwa, tunggu dulu. Usah tergopoh gapah. Mencari jodoh, perlukan panduan. Perlu ada sandaran ilmu dan petunjuk. Dalam banyak-banyak penulisan saya suka memetik sebahagian dari artikel Ust Hasrizal (Abu Saif) dalam lamannya SaifulIslam.com. Antara yang menarik tulisan berikut:
Hadith Nabi SAW yang diulang-ulang sebagai slogan memanifestasikan keinginan berumahtangga.
Bukan tidak banyak penjelasan tentang hadith ini di pelbagai sumber maklumat yang ada. Tetapi sering anak muda kecundang dalam mengimbangkan kefahamannya dalam konteks TEPAT dan JELAS. Selagi mana tidak tepat, selagi itulah jalannya tersasar ke sana sini. Kehidupan yang tidak ditentukan arahnya, adalah kehidupan yang tidak tentu arah.
Apa tujuan berumahtangga?
“Begin with the end in mind“, adalah slogan kita untuk menepatkan matlamat kehidupan dan segenap peringkat perjalanannya.
Soal menentukan matlamat yang tepat, tidaklah begitu susah.
Berkahwin kerana harta? Harta bukan sumber bahagia. Donald Trumph yang kaya raya itu pun pernah mengeluh dalam temubualnya bersama John C. Maxwell, “aku melihat ramai orang yang lebih gembira hidupnya dari hidupku. Padaku mereka itulah orang yang berjaya. Tetapi semua orang mahu menjadi aku”
Harta bukan matlamat atau pertimbangan utama dalam menentukan pemilihan pasangan.
Berkahwin kerana keturunan? Keturunan bukan jaminan sumber bahagia. Syarifah hanya boleh berkahwin dengan Syed? Puteri hanya layak untuk Megat? Atau pantang keturunan berkahwin dengan ahli muzik bak kata Mak Dara? Soal keturunan bukan penentu mutlak kerana setiap manusia lahir dengan fitrah yang satu dan murni, lantas setiap mukallaf dan mukallafah mampu kembali kepada kemurnian itu, biar pun lahir ke dunia tanpa bapa yang sah sekali pun.
Keturunan bukan matlamat atau pertimbangan utama dalam menentukan pemilihan pasangan.
Berkahwin kerana [1] kecantikan? Ahh, yang ini rumit barangkali. Cinta itu dari mata turun ke hati. Maka mata pemutus pertama. Jika berkenan di mata, mudahlah mata memujuk hati.
Tetapi selama mana kecantikan menyenangkan kehidupan? Kecantikan, biar secantik mana pun, akan pudar dengan perjalanan masa. Kecantikan, biar secantik mana sekali pun, boleh dicabar oleh naluri manusia yang mudah kalah dengan alasan JEMU.
Mahu berkahwin sementara cantik, dan buang selepas cantik dan kacak bergaya itu dimamah usia?
Cantik bukan sumber bahagia, ia bukan matlamat atau pertimbangan utama dalam menentukan pemilihan pasangan.
“Maka pilihlah yang memiliki agama… nescaya sejahtera hidupmu”, pesan Nabi SAW.
Benar sekali, pilihlah yang beragama.
“Maka saya kena kahwin dengan ustazah, saya kena kahwin dengan ustaz!”, kata seorang pelajar ‘bidang bukan agama’.
PENYAKIT “TIDAK JELAS”
Setelah begitu tepat sekali kita menolak harta, keturunan dan rupa paras sebagai sebab untuk memilih pasangan, tibalah kita kepada masalah paling besar [2] menguruskan fikiran tentang perkahwinan, iaitu penyakit “tidak jelas”, apabila tiba kepada soal beragama.
Apakah yang memiliki agama itu mesti seorang yang ustazah atau ustaz?
Maka berkahwin dengan golongan ini, jaminan bahagia. Benarkah begitu?
Di sinilah penting untuk kita bezakan golongan yang TAHU agama, MAHU beragama dan MAMPU dalam beragama.
Soal mendapatkan ilmu sebagai jalan beragama, adalah prinsip besar di dalam Islam. Lihat sahaja langkah pertama proses wahyu, ia bermula dengan perintah BACA sebagai wasilah menggarap pengetahuan.
Tetapi apakah TAHU itu merupakah maksud kita beragama dengan agama Islam ini?
Sejauh mana gred ‘A’ yang digarap dalam subjek “PengeTAHUan Agama Islam” menjadi bekal dan perisai generasi Muslim dalam beragama?
“Yang memiliki agama” itu lebih luas dari sekadar sempadan tahu agama. Ia adalah soal
MAHU yang menjadikan pengetahuan agama itu dihayati, dan MAMPU dalam erti dia sentiasa bermujahadah untuk memperbaiki diri.
Maka janganlah disempitkan maksud mencari yang beragama itu hanya pada mereka yang berlabelkan “jenama TAHU agama” tetapi apa yang lebih penting adalah mereka yang MAHU dan terbukti pada perbuatan hariannya dia sentiasa berusaha menuju MAMPU.
Dia mungkin seorang ustazah.
Dia juga mungkin seorang jurutera dan doktor.
Dia mungkin bertudung labuh.
Dia juga mungkin belum bertudung tetapi sentiasa mencari jalan untuk menuju kesempurnaan kebaikan. Dia seorang yang membuka dirinya untuk dibimbing dan diajar. Seorang yang ‘teachable“.
HANYA ‘BERAGAMA’?
Ada pula yang menyangka bahawa kebahagiaan rumahtangga itu terletak pada beragamanya pasangan kita. Soal harta, keturunan dan rupa paras tidak punya sebarang makna.
Maka jadilah seorang perempuan itu fasih lidahnya tentang agama dan rapi pakaiannya sebagai isyarat dia beragama, tetapi dia tidak mengetahui nilai harta. Dia boros dan tidak bijak menguruskan harta rumahtangganya.
Dia nampak elok beragama, malah mungkin seorang pejuang agama, tetapi dia tidak peduli nilai keturunan dan kekeluargaan. Dia tidak menghargai keluarganya sendiri, tidak menghargai keluarga suami atau juga keluarga isteri. Padanya, soal keluarga dan keturunan bukan urusan agama.
Dia bijak dalam memperkatakan tentang agama, tetapi dia menjadikan alasan agama untuk tidak peduli kepada penampilan diri. Pakaiannya selekeh atas nama agama, kulitnya tidak dijaga bersih, beralasankan agama. Jika perempuan, dia tidak peduli untuk mewangikan diri atau bersolek mengemas diri, kerana padanya itu semua bukan kehendak agama, dan si suami menikahinya bukan kerana itu. Saban hari mukanya bertepek dengan bedak sejuk dan tubuhnya bersarung baju kelawar. Hambar..
Jika lelaki, dia biarkan diri selekeh dan sentiasa berkemban di dalam kain pelekat dan baju pagoda, membiarkan bau peluh jantannya tidak berbasuh, kerana semua itu tiada kena mengena dengan agama.


JADI PILIH LAH YANG BERAGAMA, BERAKHLAK DAN DIA ADA ILMU UKHRAWI .. INGAT, PERKAHWINAN BUKAN SATU PERMAINAN TETAPI ITU LAH YANG AKAN MENUNJUKKAN SAMA ADA SYURGA ATAU NERAKA KITA TUJU..WALLAHUALAM.. BERFIKIRLAH GUNA AKAL DAN IMAN BUKAN HATI DAN NAFSU SEMATA !!

1 comment: